Spiral Model (SDLC) : Kelebihan & Kekurangannya

Seperti apa sih spiral model dalam SDLC?

Spiral Model adalah model proses pengembangan perangkat lunak berbasis risiko. Ini adalah kombinasi dari model air terjun dan model iteratif. Model Spiral membantu mengadopsi elemen pengembangan perangkat lunak dari berbagai model proses untuk proyek perangkat lunak berdasarkan pola risiko unik yang memastikan proses pengembangan yang efisien.

Setiap fase model spiral dalam rekayasa perangkat lunak dimulai dengan tujuan desain dan diakhiri dengan tinjauan kemajuan klien. Model spiral dalam rekayasa perangkat lunak pertama kali disebutkan oleh Barry Boehm dalam makalahnya tahun 1986.

Proses pengembangan dalam model Spiral di SDLC, dimulai dengan sejumlah kecil persyaratan dan melewati setiap tahap pengembangan untuk rangkaian persyaratan tersebut. Tim rekayasa perangkat lunak menambahkan fungsionalitas untuk kebutuhan tambahan di setiap spiral yang meningkat hingga aplikasi siap untuk fase produksi. Gambar di bawah ini menjelaskan dengan sangat baik Model Spiral:

Fase Spiral Model

Berikut merupakan fase dalam Metodologi Spiral dan aktivitas yang terjadi di dalamnya:

Fase Aktivitas dalam fase
PlanningIni termasuk memperkirakan biaya, jadwal dan sumber daya untuk iterasi. Ini juga melibatkan pemahaman persyaratan sistem untuk komunikasi berkelanjutan antara analis sistem dan pelanggan
Risk AnalysisIdentifikasi potensi risiko dilakukan saat strategi mitigasi risiko direncanakan dan diselesaikan
EngineeringIni termasuk pengujian, pengkodean, dan penerapan perangkat lunak di situs pelanggan
EvaluationEvaluasi perangkat lunak oleh pelanggan. Juga, termasuk mengidentifikasi dan memantau risiko seperti selip jadwal dan kelebihan biaya

Kapan harus memilih metodologi spiral?

  • Dalam rekayasa perangkat lunak digunakan saat proyek besar
  • Ketika pelepasan harus sering dilakukan
  • Kapan pembuatan prototipe dapat diterapkan
  • Ketika evaluasi risiko dan biaya penting
  • Metodologi spiral berguna untuk proyek berisiko menengah hingga tinggi
  • Jika persyaratan tidak jelas dan kompleks
  • Ketika perubahan mungkin diperlukan kapan saja
  • Ketika komitmen proyek jangka panjang tidak memungkinkan karena adanya perubahan dalam prioritas ekonomi

Metode Spiral dalam SDLC – Kelebihan dan Kekurangannya

KelebihanKekurangan
Perubahan tambahan atau fungsi-fungsi batu dapat dilakukan di tahap selanjutnya jika ada perubahan secara tiba-tibaRisiko tidak memenuhi jadwal atau anggaran
Perkiraan biaya menjadi mudah karena pembuatan prototipe dilakukan dalam fragmen-fragmen kecilPengembangan spiral bekerja paling baik untuk proyek besar hanya juga menuntut keahlian penilaian risiko
Pengembangan berkelanjutan atau berulang membantu dalam manajemen risikoUntuk kelancaran protokol model spiral perlu diikuti dengan ketat
Pengembangan cepat dan fitur ditambahkan secara sistematis dalam pengembangan SpiralDokumentasi lebih karena memiliki fase menengah
Selalu ada ruang untuk umpan balik pelangganPengembangan perangkat lunak spiral tidak disarankan untuk proyek yang lebih kecil, karena mungkin menghabiskan banyak biaya

Lihat Juga:

Metode Prototyping (SDLC) : Kelebihan dan Kekurangannya

Waterfall Model (SDLC) : Keuntungan dan Kerugiannya