Metode Prototyping (SDLC) : Kelebihan dan Kekurangannya

Metode prototyping telah banyak digunakan selama beberapa dekade.

“Prototipe adalah contoh awal, model, atau rilis produk yang dibuat untuk menguji konsep atau proses atau untuk bertindak sebagai sesuatu yang akan direplikasi atau dipelajari.”

Jika Anda memiliki ide yang perlu Anda evaluasi, Anda mungkin bertanya pada diri sendiri:

Apakah membuat prototipe cara yang harus dilakukan dan mengapa menggunakannya?

jawaban yang mudah adalah, mengumpulkan feedback.

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari mengapa Anda perlu mendesain prototipe yang berfungsi, berbagai model yang dapat Anda gunakan, tren terbaru dalam pembuatan prototipe, dan langkah-langkah untuk memudahkan Anda mulai mencapai tujuan / solusi yang Anda inginkan.

Tujuan dari metode prototyping adalah untuk mengevaluasi sebuah ide.

David Walker, Ph.D .; Direktur Pelaksana Teknologi Pembelajaran di McMaster University, menyatakan “model selanjutnya dibuat dengan menyempurnakan versi sebelumnya, dengan tujuan konvergensi pada produk akhir yang diinginkan.

Metodologi desain ini kadang-kadang dikenal sebagai desain evolusioner atau pengembangan tambahan. Versi prototipe yang berbeda digunakan dalam desain perangkat lunak, pengembangan sistem, dan teknik elektronik.”

Cara apa yang lebih baik untuk menentukan apakah konsep tersebut sesuai dengan harapan bisnis Anda. Dan hanya dengan demikian Anda dapat membuat perbaikan yang diperlukan untuk mengembangkan produk / solusi akhir Anda.

Keuntungan dari Metodologi Prototyping

Pertama-tama penting untuk memahami model prototipe yang paling baik digunakan ketika sistem yang diinginkan perlu memiliki banyak interaksi dengan pengguna akhir.

Saat menggunakan model jenis ini, kesalahan biasanya dapat dideteksi lebih cepat dan umpan balik pengguna yang lebih cepat tersedia untuk menghasilkan solusi yang lebih baik.

“Karena dalam metodologi ini model kerja dari sistem disediakan, pengguna mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang sistem yang sedang dikembangkan.”

Kekurangan Metodologi Pembuatan Prototipe

Metode ini dapat meningkatkan kompleksitas. Rencana Anda mungkin mulai melampaui rencana awal Anda.

Selain itu, “Fokus pada prototipe terbatas dapat mengalihkan pengembang dari analisis lengkap proyek dengan benar.” Namun itulah mengapa ada tahap penyempurnaan.

Kesimpulan

Metodologi pembuatan prototipe memungkinkan Anda merancang “prototipe” yang berfungsi atau contoh awal dari apa yang akan datang.

Jika Anda membutuhkan solusi pencahayaan inovatif yang menyesuaikan dengan ide Anda, Anda dapat mulai membuat prototipe hari ini.

Lihat Juga: 5 Pertimbangan Sistem Dalam Menentukan IT Solution Company

Jika Anda sudah berpengalaman dalam model SDLC dan Anda memiliki pendapat profesional sendiri tentang ini – tinggalkan komentar Anda di bagian bawah. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang memilih model yang benar untuk bisnis Anda – Hubungi Kami, agar kami dapat membantu Anda dalam pertanyaan ini.