Mengapa Perusahaan Harus Menggunakan HRMS? Human Resources Management System (HRMS) adalah bentuk perangkat lunak Sumber Daya Manusia (SDM) yang menggabungkan sejumlah sistem dan proses untuk memastikan pengelolaan sumber daya manusia yang mudah, proses bisnis dan data. Perangkat lunak sumber daya manusia digunakan oleh bisnis untuk menggabungkan sejumlah fungsi SDM yang diperlukan, seperti menyimpan data karyawan, mengelola penggajian, rekrutmen, administrasi manfaat (hadiah total), waktu dan kehadiran, manajemen kinerja karyawan, dan melacak kompetensi dan catatan pelatihan.

Baca juga: HRIS: Human Resources Information System

Sistem manajemen sumber daya manusia memastikan proses sumber daya manusia sehari-hari dapat dikelola dan mudah diakses. Bidang ini menggabungkan sumber daya manusia sebagai suatu disiplin dan, khususnya, aktivitas dan proses SDM dasarnya dengan bidang teknologi informasi. Kategori perangkat lunak ini analog dengan bagaimana sistem pemrosesan data berkembang menjadi rutinitas standar dan paket perangkat lunak Enterprise Resource Planning (ERP). Secara keseluruhan, sistem ERP ini berasal dari perangkat lunak yang mengintegrasikan informasi dari berbagai aplikasi ke dalam satu database universal. Keterkaitan modul keuangan dan sumber daya manusia melalui satu database menciptakan perbedaan yang memisahkan sistem HRMS, HRIS, atau HCM dari solusi ERP generik.

Tertarik dengan software HRIS? Coba gratis SARVAM software HRIS dari PT Quorum Nusa Prestasi!

Fungsi

Fungsi departemen sumber daya manusia bersifat administratif dan umum untuk semua organisasi. Organisasi mungkin memiliki proses seleksi, evaluasi, dan penggajian yang diformalkan. Pengelolaan “modal manusia” telah berkembang menjadi proses yang sangat penting dan kompleks. Fungsi HR terdiri dari pelacakan data karyawan yang ada, yang secara tradisional mencakup sejarah pribadi, keterampilan, kemampuan, prestasi, dan gaji. Untuk mengurangi beban kerja manual dari aktivitas administratif ini, organisasi mulai mengotomatisasi banyak proses ini secara elektronik dengan memperkenalkan sistem manajemen sumber daya manusia khusus.

Eksekutif SDM mengandalkan profesional TI internal atau eksternal untuk mengembangkan dan memelihara SDM terintegrasi. Sebelum arsitektur client-server berkembang pada akhir 1980-an, banyak proses otomatisasi SDM diturunkan ke komputer mainframe yang dapat menangani sejumlah besar transaksi data. Sebagai konsekuensi dari investasi modal tinggi yang diperlukan untuk membeli atau memprogram perangkat lunak berpemilik, HRMS yang dikembangkan secara internal ini terbatas pada organisasi yang memiliki modal dalam jumlah besar. Munculnya client-server, penyedia layanan aplikasi, dan perangkat lunak sebagai layanan (SaaS) atau sistem manajemen sumber daya manusia memungkinkan kontrol administratif yang lebih tinggi dari sistem tersebut. Saat ini, sistem manajemen sumber daya manusia cenderung mencakup:

  1. Mempertahankan staf
  2. Mempekerjakan
  3. Onboarding & Offboarding
  4. Administrasi
  5. Mengelola penggajian
  6. Melacak dan Mengelola tunjangan karyawan
  7. perencanaan SDM
  8. Perekrutan/Manajemen pembelajaran
  9. Manajemen kinerja dan penilaian
  10. Layanan mandiri karyawan
  11. Penjadwalan dan manajemen rotasi
  12. Manajemen absen
  13. Tinggalkan manajemen
  14. Pelaporan dan analitik
  15. Penugasan kembali karyawan
  16. Penanganan keluhan dengan mengikuti preseden

Modul waktu dan kehadiran mengumpulkan waktu standar dan upaya terkait pekerjaan. Modul paling canggih memberikan fleksibilitas luas dalam metode pengumpulan data, kemampuan distribusi tenaga kerja, dan fitur analisis data. Analisis biaya dan metrik efisiensi adalah fungsi utama.

Modul penggajian mengotomatiskan proses pembayaran dengan mengumpulkan data tentang waktu dan kehadiran karyawan, menghitung berbagai pemotongan dan pajak, dan menghasilkan cek gaji berkala dan laporan pajak karyawan. Data umumnya diberikan dari sumber daya manusia dan modul ketepatan waktu untuk menghitung setoran otomatis dan kemampuan penulisan cek manual. Modul ini dapat mencakup semua transaksi terkait karyawan serta terintegrasi dengan sistem manajemen keuangan yang ada.

Modul administrasi tunjangan menyediakan sistem bagi organisasi untuk mengelola dan melacak partisipasi karyawan dalam program tunjangan. Ini biasanya mencakup asuransi, kompensasi, bagi hasil, dan pensiun.

Jadi apakah kamu sudah paham mengapa perusahaan harus menggunakan HRMS?

Tertarik dengan software HRIS? Coba gratis SARVAM software HRIS dari PT Quorum Nusa Prestasi!

Dengan pengalaman PT Quorum Nusa Prestasi yang luas dalam industri Teknologi Informasi, kami mendorong klien kami untuk membuka bisnis mereka terhadap peluang baru dan mewujudkan impian. Perusahaan perangkat lunak ada untuk memecahkan masalah dan membantu kehidupan, dan ini adalah prioritas utama kami.

source: wikipedia

Continue Reading