Model Iteratif (SDLC) : Definisi, Kelebihan dan Kekurangannya

Dalam model Iteratif, proses iteratif dimulai dengan implementasi sederhana dari sekumpulan kecil persyaratan perangkat lunak dan secara berulang meningkatkan versi yang berkembang hingga sistem lengkap diimplementasikan dan siap untuk digunakan.

Model siklus hidup berulang tidak mencoba untuk memulai dengan spesifikasi persyaratan yang lengkap. Sebaliknya, pengembangan dimulai dengan menentukan dan menerapkan hanya sebagian dari perangkat lunak, yang kemudian ditinjau untuk mengidentifikasi persyaratan lebih lanjut. Proses ini kemudian diulangi, menghasilkan versi baru perangkat lunak di akhir setiap iterasi model.

Model Iteratif – Desain

Proses berulang dimulai dengan implementasi sederhana dari subset dari persyaratan perangkat lunak dan secara berulang meningkatkan versi yang berkembang sampai sistem penuh diimplementasikan. Pada setiap iterasi, modifikasi desain dibuat dan kemampuan fungsional baru ditambahkan. Ide dasar di balik metode ini adalah untuk mengembangkan sistem melalui siklus berulang (berulang) dan dalam porsi yang lebih kecil pada satu waktu (inkremental).

Ilustrasi berikut adalah representasi dari model Iterative dan Incremental:

SDLC Iterative Model
image by tutorial point

Pengembangan Iteratif dan Inkremental adalah kombinasi dari desain iteratif atau metode iteratif dan model build inkremental untuk pengembangan. “Selama pengembangan perangkat lunak, lebih dari satu iterasi siklus pengembangan perangkat lunak mungkin sedang berlangsung pada waktu yang sama.” Proses ini dapat digambarkan sebagai pendekatan “akuisisi evolusioner” atau “pembangunan bertahap”.

Dalam model inkremental ini, seluruh persyaratan dibagi menjadi berbagai build. Selama setiap iterasi, modul pengembangan melewati fase persyaratan, desain, implementasi, dan pengujian. Setiap rilis modul berikutnya menambahkan fungsi ke rilis sebelumnya. Proses berlanjut sampai sistem lengkap siap sesuai kebutuhan.

Kunci keberhasilan penggunaan siklus hidup pengembangan perangkat lunak berulang adalah validasi persyaratan yang ketat, dan verifikasi & pengujian setiap versi perangkat lunak terhadap persyaratan tersebut dalam setiap siklus model. Karena perangkat lunak berkembang melalui siklus yang berurutan, pengujian harus diulang dan diperpanjang untuk memverifikasi setiap versi perangkat lunak.

Model Iteratif – Aplikasi

Seperti model SDLC lainnya, pengembangan berulang dan inkremental memiliki beberapa aplikasi khusus dalam industri perangkat lunak. Model ini paling sering digunakan dalam skenario berikut:

  • Persyaratan sistem lengkap didefinisikan dan dipahami dengan jelas.
  • Persyaratan utama harus ditentukan; namun, beberapa fungsi atau peningkatan yang diminta dapat berkembang seiring waktu.
  • Ada waktu untuk kendala pasar.
  • Teknologi baru sedang digunakan dan dipelajari oleh tim pengembangan saat mengerjakan proyek.
  • Sumber daya dengan keahlian yang dibutuhkan tidak tersedia dan direncanakan untuk digunakan berdasarkan kontrak untuk iterasi tertentu.
  • Ada beberapa fitur dan sasaran berisiko tinggi yang dapat berubah di masa depan.

Kelebihan dan Kekurangan Model Iteratif

Keuntungan dari model ini adalah adanya model kerja sistem pada tahap pengembangan yang sangat awal, yang membuatnya lebih mudah untuk menemukan kekurangan fungsional atau desain. Menemukan masalah pada tahap awal pengembangan memungkinkan dilakukannya tindakan korektif dalam anggaran terbatas.

Kerugian dengan model SDLC ini adalah bahwa model ini hanya berlaku untuk proyek pengembangan perangkat lunak yang besar dan besar. Ini karena sulit untuk memecah sistem perangkat lunak kecil menjadi tambahan / modul kecil yang dapat diservis.

Keuntungan dari Model SDLC Iteratif dan Inkremental adalah sebagai berikut:

  • Beberapa fungsi kerja dapat dikembangkan dengan cepat dan di awal siklus hidup.
  • Hasil diperoleh secara dini dan berkala.
  • Pengembangan paralel dapat direncanakan.
  • Kemajuan bisa diukur.
  • Lebih murah untuk mengubah ruang lingkup / persyaratan.
  • Menguji dan men-debug selama iterasi yang lebih kecil itu mudah.
  • Risiko diidentifikasi dan diselesaikan selama iterasi; dan setiap iterasi merupakan pencapaian yang mudah dikelola.
  • Lebih mudah mengelola risiko – Bagian berisiko tinggi dilakukan terlebih dahulu.
  • Dengan setiap kenaikan, produk operasional dikirim.
  • Masalah, tantangan, dan risiko yang diidentifikasi dari setiap kenaikan dapat dimanfaatkan / diterapkan untuk kenaikan berikutnya.
  • Analisis risiko lebih baik.
  • Ini mendukung persyaratan yang berubah.
  • Waktu Pengoperasian Awal lebih singkat.
  • Lebih cocok untuk proyek besar dan penting.
  • Selama siklus hidup, perangkat lunak diproduksi lebih awal yang memfasilitasi evaluasi dan umpan balik pelanggan.

Kerugian dari Model SDLC Iteratif dan Inkremental adalah sebagai berikut:

  • Lebih banyak sumber daya mungkin diperlukan.
  • Meskipun biaya perubahan lebih rendah, tetapi itu tidak terlalu cocok untuk mengubah persyaratan.
  • Diperlukan lebih banyak perhatian manajemen.
  • Masalah arsitektur atau desain sistem dapat muncul karena tidak semua persyaratan dikumpulkan di awal seluruh siklus hidup.
  • Menentukan kenaikan mungkin memerlukan definisi sistem lengkap.
  • Tidak cocok untuk proyek kecil.
  • Kompleksitas manajemen lebih.
  • Akhir proyek mungkin tidak diketahui yang merupakan risiko.
  • Sumber daya yang sangat terampil diperlukan untuk analisis risiko.
  • Kemajuan proyek sangat tergantung pada tahap analisis risiko.

Lihat Juga: V-Model (SDLC) : Definisi dan Cara Menggunakannya

Jika Anda sudah berpengalaman dalam model SDLC dan Anda memiliki pendapat profesional sendiri tentang ini – tinggalkan komentar Anda di bagian bawah. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang memilih model yang benar untuk bisnis Anda – Hubungi Kami, agar kami dapat membantu Anda dalam pertanyaan ini.