Mari mengenal metaverse! Dalam futurisme dan fiksi ilmiah, metaverse adalah iterasi hipotetis dari Internet sebagai dunia maya tunggal, universal dan imersif yang difasilitasi oleh penggunaan headset realitas maya (VR) dan realitas tertambah (AR). Dalam penggunaan sehari-hari, metaverse adalah jaringan dunia virtual 3D yang berfokus pada koneksi sosial.

Istilah “metaverse” berasal dari novel fiksi ilmiah tahun 1992 Snow Crash sebagai gabungan dari “meta” dan “universe.” Pengembangan metaverse sering dikaitkan dengan kemajuan teknologi virtual reality karena meningkatnya tuntutan untuk imersi. Minat terbaru dalam pengembangan metaverse dipengaruhi oleh sebuah konsep untuk iterasi internet yang terdesentralisasi. Web3 dan The Metaverse telah digunakan sebagai kata kunci untuk membesar-besarkan kemajuan pengembangan berbagai teknologi dan proyek terkait untuk tujuan hubungan masyarakat. Privasi informasi, kecanduan pengguna, dan keamanan pengguna menjadi perhatian dalam metaverse, yang berasal dari tantangan yang dihadapi media sosial dan industri video game secara keseluruhan.

Sumber: Pixabay

Implementasi

Komponen teknologi metaverse telah dikembangkan dalam video game online. Platform dunia virtual tahun 2003 Second Life sering digambarkan sebagai metaverse pertama, karena menggabungkan banyak aspek media sosial ke dalam dunia tiga dimensi yang gigih dengan pengguna yang direpresentasikan sebagai avatar, namun klaim historis dari pengembangan metaverse dimulai segera setelah istilah itu diciptakan. Proyek awal termasuk Active Worlds dan The Palace. Game populer yang digambarkan sebagai bagian dari metaverse termasuk Habbo Hotel, World of Warcraft, Minecraft, Fortnite, VRChat, dan platform pembuatan game Roblox yang sejak saat itu mempekerjakan signifikan penggunaan istilah dalam pemasaran. Dalam wawancara Januari 2022 dengan Wired, pencipta Second Life Philip Rosedale menggambarkan metaverses sebagai Internet tiga dimensi yang dihuni oleh orang-orang hidup. Interaksi sosial dan dunia virtual 3D sering kali merupakan fitur integral dalam banyak game online multipemain masif.

Pada tahun 2019, perusahaan jejaring sosial Facebook meluncurkan dunia VR sosial bernama Facebook Horizon. Pada tahun 2021, Facebook berganti nama menjadi “Meta Platforms” dan ketuanya Mark Zuckerberg menyatakan komitmen perusahaan untuk mengembangkan metaverse. Banyak dari teknologi realitas virtual yang diiklankan oleh Meta Platform masih harus dikembangkan. Whistleblower Facebook Frances Haugen mengkritik langkah tersebut, menambahkan bahwa fokus lanjutan Meta Platform pada proyek berorientasi pertumbuhan sebagian besar dilakukan dengan merugikan memastikan keamanan pada platform mereka. Platform Meta juga menghadapi kritik keamanan pengguna mengenai Horizon Worlds karena terjadinya pelecehan seksual di platform. Pada tahun 2021, Meta mengalami kerugian lebih dari $10 miliar pada departemen pengembangan metaverse-nya, dengan Mark Zuckerberg mengatakan dia memperkirakan kerugian operasional akan “meningkat secara berarti” pada tahun 2022.

Pada tahun 2017, Microsoft mengakuisisi perusahaan VR AltspaceVR, dan sejak itu menerapkan fitur metaverse seperti avatar virtual dan rapat yang diadakan dalam realitas virtual ke dalam Tim Microsoft.

Aplikasi yang diusulkan untuk teknologi metaverse termasuk meningkatkan produktivitas kerja, lingkungan belajar interaktif, e-commerce, real estate dan mode.

Jadi sudahkah kamu mengenal metaverse dan implementasinya?

Dengan pengalaman PT Quorum Nusa Prestasi yang luas dalam industri Teknologi Informasi, kami mendorong klien kami untuk membuka bisnis mereka terhadap peluang baru dan mewujudkan impian. Perusahaan perangkat lunak ada untuk memecahkan masalah dan membantu kehidupan, dan ini adalah prioritas utama kami.

Sumber: wikipedia

Continue Reading