Apa itu arsitektur monolitik? Mari kita bahas lebih lanjut

Bisnis saat ini menggunakan sejumlah aplikasi SaaS — rata-rata bisnis menggunakan 137, menurut laporan Tren SaaS 2020 dari Blissfully. Bisnis memiliki dua pilihan luas dalam hal memilih arsitektur dalam sistem IT yang ingin dibangun: menyebarkan satu platform yang menggabungkan banyak fungsi, atau mengambil pendekatan terbaik yang menggunakan sistem mikro untuk mengintegrasikan layanan terpisah dari vendor yang berbeda. Kali ini kita akan membahas fokus kepada arsitektur Monolitik atau biasa disebut Monolith.

Lihat Juga: Apa itu Microservice atau layanan mikro? Mari kita bahas

Apa itu Arsitektur Monolitik?

Aplikasi monolitik dirancang untuk menangani banyak tugas terkait. Mereka biasanya aplikasi kompleks yang mencakup beberapa fungsi yang digabungkan erat. Misalnya, pertimbangkan aplikasi SaaS e-niaga monolitik. Ini mungkin berisi server web, penyeimbang beban, layanan katalog yang melayani gambar produk, sistem pemesanan, fungsi pembayaran, dan komponen pengiriman.

A typical monolith architecture
Gambar oleh Microsoft

Seperti yang dapat Anda bayangkan, mengingat cakupannya yang luas, alat monolitik cenderung memiliki basis kode yang besar. Membuat perubahan kecil dalam satu fungsi dapat memerlukan kompilasi dan pengujian seluruh platform, yang bertentangan dengan pendekatan tangkas yang disukai pengembang saat ini.

Aplikasi dengan arsitektur monolitik dibangun sebagai satu kesatuan. Aplikasi Perusahaan dibangun dalam tiga bagian: database (terdiri dari banyak tabel biasanya dalam sistem manajemen database relasional), antarmuka pengguna sisi klien (terdiri dari halaman HTML dan/atau JavaScript yang berjalan di browser), dan sisi server aplikasi. Aplikasi sisi server ini akan menangani permintaan HTTP, menjalankan beberapa logika spesifik domain, mengambil dan memperbarui data dari database, dan mengisi tampilan HTML untuk dikirim ke browser. Ini adalah monolit – satu executable logis. Untuk membuat perubahan apa pun pada sistem, pengembang harus membangun dan menyebarkan versi terbaru dari aplikasi sisi server.

Proses pengembangan perangkat lunak tradisional (waterfall, agile, dll) biasanya menghasilkan tim yang relatif besar yang mengerjakan satu artefak penyebaran monolitik. Manajer proyek, pengembang, dan staf operasional dapat mencapai berbagai tingkat keberhasilan dengan model ini, merilis kandidat aplikasi yang dapat diverifikasi oleh bisnis, terutama karena mereka mendapatkan pengalaman menggunakan perangkat lunak dan tumpukan penerapan tertentu.

Namun apakah pengembangan sistem monolith cocok untuk anda? Jawabannya ada pada kebutuhan yang ada, kamu dapat konsultasi melalui QNP untuk menentukan arsitektur yang paling tepat untuk perusahaanmu. Kontak kami untuk informasi lebih lanjut.